Connect with us
alterntif text

Kolom

Kolom KH. Husein Muhammad : Menyusuri Jejak Para Bijak Bestari

Published

on

(Rumah KitaB)

MENYUSURI JEJAK PARA BIJAKBESTARI

KH. Husein Muhammad

Aku acap galau menatap realitas manusia. Aku lalu mencari, menyusuri, menjemput dan memetik percikan cahaya dari buku-buku yang ditulis manusia-manusia besar dalam sejarah dunia manusia, para genius spiritual, yang namanya abadi, yang terus disebut-sebut banyak orang di segala zaman, dan di banyak tempat, yang kata-katanya terus diperebutkan, diwiridkan, dikutip, serta dipuja-puji dan didoakan. Mereka disebut banyak orang sebagai lampu-lampu atau lilin-lilin yang menerangi jalan.

Beberapa di antara mereka adalah Imam Ali bin Abi Thalib (w. 661 M), Sayid Ali bin Husein Assajjad (713 M), Abu al-Harits Al-Muhasibi (w. 875 M), Husein Manshur al-Hallaj (w. 922 M), Imam Abu Hanifah (w. 767 M), Imam Malik bin Anas (795 M), Imam al-Syafi’I (820 M), Imam Abu Hamid al-Ghazali (w. 1111 M), Ruzbihan Baqli (1209), Syamsuddin al Syahrzuri (1288) Ibnu Rusyd al-Hafid (w. 1198 M), Muhyi al-Din Ibn Arabi (w. 1240 M), Syams Tabrizi (w. 1248 M), Maulana Jalal al-Din al-Rumi (w. 1273 M), Fakhr al Din al-Razi (w. 1209 M), Abu Hayyan al-Tauhidi (w. 1023 M), Abu al-Qasim al-Qusyairi ( w. 1073 M), Ibnu Athaillah al-Sakandari (w. 1258 M), Farid al-Din al-Athar (w. 1220 M), Hafizh Syirazi, Sa’di Syirazi, Al Izz bin Abd al Salam, Abu Ishaq al-Syathibi (w. 1338 M). Ini hanya untuk menyebut beberapa saja.

Sesekali aku membaca pula kisah orang-orang besar lain yang juga mengabdi demi penderitaan orang lain. Fatwa-fatwa dan nasihat-nasihatnya diikuti oleh banyak orang di dunia. Mereka antara lain Budha Sidarta Gautama, Marcus Aurelius (180 M), Socrates (w. 399 SM), Platon ( w. 347 SM), Aristoteles (3222 SM), Plotinus (270 M), untuk sekadar menyebut para bijak-bestari masa lalu. Atau Mahatma Gandhi, Daisaku Ikeda, Martin Luther King Jr, dan lain-lain. Lagi-lagi hanya menyebut beberapa saja.

Boleh jadi akan banyak orang, teman-temanku yang mempertanyakan : “mengapa mengagumi orang-orang itu”?. Bukankah mereka bukan Muslim, bukan muwahhid (atheis) ?. Aku memahaminya. Aku bilang : Tuhan menganugerahkan “hikmah”, kebijaksanaan, kepada siapapun yang dikehendaki-Nya.

Al Sakhawi mengatakan :

خُذِ الْحِكْمَةَ وَلَا يَضُرُّكَ مِنْ أَيِّ وِعَاءٍ خَرَجَتْ .( الحافظ السخاوي في المقاصد الحسنة ).

“Ambillah hikmah, tak akan merugikanmu, darimana pun ia lahir”. (Al-Sakhawi dalam “al-Maqashid al-Hasanah”).

Aku ingin mengatakan bahwa mereka semua yang disebut di atas adalah para cendekia sejati, para filsuf, para hukama, Asyiqin” (para Perindu) dan Ghuraba, yakni para pengembara di belantara raya manusia yang sanggup menempuh dan menghadang badai gurun pasir, kelaparan dan terkucil, demi cintanya kepada kehidupan manusia.

Mereka berusaha mencari jalan bagi kehidupan bersama yang damai dan diliputi kasih sayang. Mereka adalah para ksatria yang hadir bagai kandil-kandil dalam gelap malam, yang terus hidup, menghidupi dan memberi makna intelektual dan spiritual kepada umat manusia dan yang selalu merindukan mereka yang tersisihkan itu.

Imam Ali bin Thalib, sang pintu ilmu pengetahuan dan spiritual, mengatakan:

روحوا القلوب واطلبوا لها طرف الحكمة فإنها تمل كما تمل الأبدان.

“Istirahkan hatimu, dan carilah keindahan-keindahan dalam kata-kata bijak bestari. Hati seperti tubuh sering bosan dan lelah”.

Manakala aku merenungkan dan mengambil pelajaran, cahaya dan cinta putih dari para bijakbestari itu, kedamaian tiba-tiba merasuk diam-diam dalam palung jiwaku.

14.04.21
HM.

alterntif text
alterntif text
alterntif text
alterntif text
BAGIKAN:
Advertisement
Kolom Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terpopuler